4 Faktor Pendukung Scalper dalam Menerapkan Tehnik Scalping

halo semuanya salam sukses untuk kita semua…
saya mau mencoba berbagi sedikit materi yaitu materi tentang scalping.
oke langsung saja ya :

Scalper adalah istilah bagi trader yang cenderung mengumpulkan sejumlah kecil profit (skala 5 – 10 Pips) dengan menggunakan strategi open & close posisi secara cepat dan berulang-ulang setiap harinya, atau biasa juga disebut dengan strategi/teknik scalping.

Berbeda dengan seorang day trader yang mungkin hanya membuat dua sampai empat kali open posisi setiap harinya, seorang scalper biasanya melakukan open posisi hingga puluhan kali setiap harinya demi pencapaian target profit yang telah ditentukan.

kemudian pertanyaannya adalah :

“Kenapa kita harus menggunakan tehnik Scalping???”

Kecenderungan dari teknik scalping adalah mencoba “mencuri” profit dalam skala 5 – 10 pips pada setiap open posisi yang dilakukan secara berulang-ulang. Jika sang trader sukses dan mampu mendapatkan 10 pips setiap kalinya, dan bila nilai per pips nya adalah $1 per pips, maka si trader akan mendapatkan $10 untuk setiap trade yang dilakukan. 10 kali dalam sehari dia melakukan scalping, maka hasilnya adalah $100.

kemudian selanjutnya adalah Apa yang dibutuhkan untuk menjadi seorang Scalper dalam menerapkan teknik scalping?

Tipikal trader

Scalping tidaklah bisa dilakukan oleh sembarang trader. Seorang scalper butuh untuk terus duduk di depan komputer dan mereka harus dapat “menikmati” tekanan yang diakibatkan oleh pergerakan chart. Seorang scalper butuh untuk berkonsentrasi dalam mengamati sekecil apapun pergerakan chart. Dibutuhkan mental kuat & reaksi yang cepat agar mampu membuka dan menutup posisi ketika trade yang dilakukan bergerak sesuai keinginan ataupun berlawanan.

Broker Yang Memperbolehkan Scalping

Saya banyak menemui pertanyaan di forum-forum yang intinya mereka mencari broker yang boleh scalping. Teknik scalping sebenarnya sah-sah saja, sayangnya hanya sedikit broker yang memperbolehkan scalping. Jadi pastikan kepada broker Anda bahwa teknik scalping dapat dilakukan tanpa syarat-syarat tertentu.

Kecepatan Eksekusi Trading Platform

Karena scalping membutuhkan open posisi dan close posisi yang cepat (dibawah satu detik) dan berulang-ulang, maka anda membutuhkan trading platform yang mampu mengeksekusi 2 hal tersebut dengan cepat (fast execution – no requote). Karena kecepatan dalam eksekusi ini nantinya akan menentukan apakah posisi anda masuk atau tidak (re-quote). Untuk itu anda perlu melakukan test melalui demo account terlebih dahulu bila anda belum familiar dengan broker tersebut.

Koneksi Internet yang cukup

Dalam usaha melakuan trade yang berulang-ulang, maka anda harus memastikan bahwa kondisi internet anda kuat dan stabil. Ketika internet anda mengalami gangguan, anda juga harus tahu apa yang harus anda lakukan untuk memperbaikinya.

selanjutnya kita akan membahas bagaimana teknik scalping ini bisa diimplementasikan kepada trading kita.
“Kapan waktu yang tepat melakukan scalping?”
“Indikator dan Time Frame berapa yang digunakan?”
Semuanya akan dikupas bersama – sama disini..

so… adakah pengalaman anda dengan broker yang tidak memperbolehkan scalping?
Mari kita kupas disini supaya rekan-rekan trader yang lain juga bisa belajar.

Keep Trading.
terima kasih semoga bermanfaat.

Ga punya modal untuk trading forex???

Gabung disini aja untuk ngumpulin modal….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: